Helios Lightquest HR 28 x 110 – Astronomi Sekarang

Teropong Lightquest HR Helios 28 × 110.

Sayat tidak akan mengejutkan siapa pun bahwa pengguna teropong sama rentannya dengan demam aperture seperti mereka yang menggunakan teleskop – dan untuk alasan yang sama. Peningkatan diameter lensa membawa akses ke objek yang lebih redup dan resolusi detail yang lebih baik. Penyediaan instrumen semacam itu di masa lalu bergantung pada contoh-contoh mantan militer, tetapi untungnya sekarang tidak lagi. Di sini diulas adalah salah satu yang terbaru dari Helios stable, Lightquest HR 110mm. Model ini hadir dalam dua perbesaran, 23× dan 28×, yang terakhir telah diberikan kepada saya.

Helios 28 × 110 Lightquest HR teropong, siap beraksi di fork mount.

Terbungkus dalam busa yang pas, Lightquest hadir dalam wadah aluminium lapis baja. Ini, tentu saja, adalah sepasang teropong besar, tetapi saat Anda mengangkatnya, teropong ini tidak terlalu berat untuk kelas teropong ini, bodi paduan magnesium menjaga berat total (termasuk adaptor tripod) hingga 4,65 kilogram.

Tujuan utamanya adalah akromat ganda f/3.9 konvensional. Meskipun demikian, lensa okuler adalah okuler delapan elemen yang sangat terkoreksi yang menawarkan kepada pengamat lensa mata yang luas untuk tampilan yang nyaman pada bidang 2,4 derajat. Dengan rangkaian optik yang berlapis banyak, prisma yang digunakan dapat dipercaya dari varietas BaK4 (barium crown) indeks tinggi.

Lensa mata dari eyepieces besar dan melewati pupil keluar hampir 4mm.

Penggunaan siang hari

Kursus pertama saya adalah mengatur pada siang hari untuk melihat bagaimana kinerjanya dalam penggunaan terestrial. Pemandangan melalui mereka menjanjikan, tetapi saat mengaturnya saya menemukan, apa yang saya sebut, beberapa keputusan desain yang sangat aneh.

Teropong dilengkapi dengan adaptor tripod yang sangat kuat dan melekat pada rel tengah. Mencari untuk menempatkan ini di pusat gravitasi teropong, untuk memberikan stabilitas saat dipasang, saya menemukan bahwa saya tidak dapat melakukannya. Ini karena kepala adaptor yang lebar tidak dapat melewati cukup jauh ke bawah batang tengah di antara barel kembar tanpa mengganggu penyesuaian jarak antar-pupil. Hal ini membuat mereka berat di depan saat dipasang, membutuhkan ketegangan yang lebih besar pada kepala panci atau klem dudukan garpu agar tidak terbalik ke depan. Hal ini pada gilirannya mengganggu gerakan halus saat memiringkan. Solusi sederhana adalah menukar adaptor ini dengan adaptor yang melewati batang tengah tanpa gangguan. Tapi, tetap berpegang pada yang disediakan, saya menekan, menempelkan teropong ke dudukan garpu yang sudah saya siapkan.

Lensa objektif 110mm dengan segala keunggulannya.

Sasaran besar 110mm dilindungi oleh tutup karet yang menyegel optik dari debu. Sayangnya segel ini sangat kedap udara sehingga tutupnya tidak bisa dilepas dengan baik sehingga kuku jari tangan bisa terancam punah. Obat umum yang sederhana di sini adalah tutupnya memiliki lubang jarum, tetapi tidak ada yang ada. Saya bisa saja membuat lubang kecil itu sendiri, tetapi ini bukan tutup lensa saya.

BACA JUGA :  Daya tarik besar Messier 5 di pesta globular awal musim panas – Astronomi Sekarang

Saya kemudian melanjutkan untuk mengeluarkan pelindung embun – yang tidak bergerak. Apa yang saya anggap sebagai tabung embun hanyalah penutup tubuh untuk kompartemen lensa. Ini mengejutkan saya. Lensa utama tersembunyi hampir satu sentimeter di dalam tubuh dan dengan demikian agak terbuka terhadap masuknya cahaya dan embun nyasar. Dengan membuka satu, saya menemukan bahwa, jika ulir tetap penutup mesin adalah cincin slip, tabung ini akan dapat dengan sempurna meluncur ke depan di atas lensa untuk berfungsi secara memadai sebagai pelindung embun. Lakban dan kecerdikan dapat memperbaiki kesalahan ini.

Meskipun sangat kuat, segmen tutup adaptor tripod terlalu besar untuk memungkinkan teropong ditopang di pusat gravitasinya, tanpa menghalangi penyesuaian jarak antar pupil.

Dengan jalur optik terbuka, yang tersisa hanyalah menyesuaikan jarak antar pupil untuk mata saya, tetapi ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Ketahanan terhadap penyesuaian jarak antara lensa mata benar-benar luar biasa. Saya mencari fasilitas untuk meredakan ketegangan ini tetapi tidak menemukannya di manual satu halaman atau apa pun yang terlihat jelas di teropong itu sendiri. (Saya menemukan beberapa sekrup grub kecil, tetapi tidak terlihat jelas atau ramah pengguna.)

Di samping mekanik, sekarang saatnya untuk benar-benar melihat melalui teropong. Itu adalah hari yang cerah dan pohon-pohon yang jauh menawarkan diri mereka sebagai target. Sebenarnya, pohon-pohon ini harus sangat jauh, karena jarak fokus minimum pada teropong ini dinyatakan sebagai 36 meter. Memang, saya menguji ini dengan mengukur ke pohon terdekat yang bisa saya fokuskan, yang ternyata sekitar 40 meter. Dengan risiko mencampur kata sifat saya, ini menurut saya sebagai rentang minimum yang sangat jauh.

Permukaan interior teropong digiling untuk mengurangi hamburan cahaya.

Apa yang disorot oleh cabang-cabang yang diterangi matahari adalah tingkat penyimpangan kromatik. Jauh ke dalam dedaunan itu tidak masalah; tetapi dengan batas kontras yang tajam, seperti dedaunan dan ranting dengan latar belakang langit tak berawan, pinggiran ungu itu mengganggu. Namun, perlu diingat bahwa untuk menghilangkan chromatic aberration pada teropong sebesar ini, diperlukan optik esoterik yang jauh lebih mahal.

Namun demikian, pada perbesaran 28×, lensa raksasa 110mm tentu saja memberikan resolusi. Cabang-cabang itu mungkin jauh, tapi aku bisa melihat pembuluh darah di daun dan serangga di kulit kayu. Bidangnya datar dengan kedalaman 3D yang luar biasa. Saya menggunakan tiang tiang radio lokal untuk mencari kelengkungan bidang dan hampir tidak ada – hanya jejak, yang mengesankan mengingat rasio fokus kecil dari sasaran.

Lensa objek dilindungi dengan rapat oleh tutup karet – berhati-hatilah agar kuku jari tidak patah saat mencoba mencungkilnya!

Penggunaan malam hari

Selain penggunaan terestrial, saya sangat ingin menguji teropong observasi ini di langit malam. Saat itulah teropong mengungkapkan diri mereka sebagai benar-benar makhluk malam.

Sesi malam pertama saya tidak begitu bersahabat dengan langit dalam, karena Bulan yang kurang dari satu hari dari purnama membanjiri langit dengan cahaya seperti susu. Namun itu memberi teropong kesempatan untuk menunjukkan kredensial HR (resolusi tinggi) nominatif Lightquest.

BACA JUGA :  Zero-in pada Messier 13, Hercules globular yang hebat – Astronomi Sekarang

Meskipun ada garis tipis aberasi kromatik di sekitar tungkai Bulan, fitur bulan melompat keluar dengan detail yang fantastis. Di dekat terminator timur laut, percikan terang Aristarchus, termasuk pendampingnya yang berotot Lembah Schröter, ditampilkan dengan baik dalam kelegaan yang tajam terhadap pucatnya Oceanus Procellarum (Samudra Badai). Lebih jauh ke piringan, raksasa Copernicus naik ke kecemerlangan bulan penuh, sinar dampaknya sudah seperti laba-laba melintasi dataran yang lebih gelap. Masih ada bayangan yang cukup untuk melihat tebing pegunungan tengahnya juga.

Permukaan bulan sangat kontras dan nuansa halus di lava muncul dengan baik. Tentu saja, dengan bidang pandang yang hampir lima kali diameter Bulan, saya disuguhi pemandangan indah Bulan yang menggantung di angkasa, ditambah dengan fakta bahwa bintang-bintang di latar belakangnya juga ditampilkan dengan baik. Saya akan membayangkan bahwa teropong ini akan menyajikan pemandangan atmosfer yang cukup selama gerhana bulan juga.

Menjelajah ke sisi Bulan yang dominan ini, aku mengarahkan pandanganku ke Jupiter. Sedikit lebih dari sebulan melewati oposisi Juli, ukuran cakramnya pada 28x lebih dari cukup untuk mengungkapkan sabuk atmosfer utama dan tudung kutub. Yang hadir, empat bulan Jovian juga dipilih dengan baik. Menyapu ke timur, Saturnus juga memberikan dirinya sendiri, cincin yang sangat miring memberikan planet ini penampilan fotogenik klasiknya.

Meskipun pertunjukan ini menyenangkan, saya benar-benar ingin membersihkan langit dari reflektor matahari yang mengorbit dan menunggu dengan tidak sabar untuk malam yang lebih gelap. Mereka layak untuk ditunggu.

Memotret melalui lensa objektif memperlihatkan rangkaian optik yang bersih melalui prisma BaK4.

Musim gugur menawarkan saya target yang jelas naik terus di langit timur laut – Gugus Ganda di Perseus. Saat Lightquest mencapai target itu, aku tersentak. Ledakan biner bintang ini terlihat dengan segala kemegahannya – dalam dua hal. Pertama, aperture 110mm jelas menarik banyak bintang redup ke dalam bidang. Kedua, luasnya bidang itu berarti bahwa cluster terbuka ini dapat diamati dalam konteks sekitarnya. Penyebaran bintang juga berarti bahwa saya dapat memastikan bahwa mereka juga tajam ke pinggirannya. Itu adalah pemandangan yang indah dan salah satu yang saya serap panjang lebar.

Mengayunkan teropong tinggi-tinggi dan lebih jauh ke selatan, Galaksi Andromeda terlihat. Memang, saya telah melihat sekilas ke sini ketika cahaya Bulan telah menghapus segalanya, dan terkesan bahwa bahkan di bawah pengaruh polusi bulan, bentuk galaksi dapat terlihat dengan jelas. Terhadap langit yang gelap, bentuk lenticular yang keras dari intinya sangat kontras, dan bahkan apses yang lebih redup dari daerah luarnya dapat dilacak.

Pegangan cahaya yang lebih besar

Saya biasanya tidak menyukai pengujian komparatif, tetapi karena minat saya memasangkan pengamatan ini dengan teropong 100mm yang serupa milik saya. Entah karena apertur 10mm tambahan instrumen yang ditinjau atau faktor lain, pasti ada air jernih dari cengkeraman cahaya tambahan yang mendukung Lightquest.

BACA JUGA :  Masa depan refraktor ada di Cakrawala – Astronomi Sekarang

Di dekat puncak, Nebula Cincin (M57) memberi isyarat. Tanpa eyepieces sudut kanan, ini membutuhkan lebih banyak liuk leher daripada yang saya suka, tetapi cincin asap nebula itu cerah – dan sekali lagi terlihat dalam konteks yang berharga, karena bidang 2,4 derajat juga mencakup rekan konstelasi yang mengapitnya, beta dan gamma Lyrae.

Karena jangkauan cahaya teropong yang mengesankan, perlahan-lahan menelusuri daerah kaya bintang Cassiopeia dan Cygnus adalah perjalanan penemuan. Saya turun dari perjalanan itu untuk turun di Albireo, menikmati kontras warna-warni biner kuning dan biru.

Sebuah mount menyediakan ruang di bawah eyepieces diperlukan untuk memberikan akses ke objek di zenith.

Ceri pada kue pengamatan, meskipun membutuhkan dedikasi kurang tidur, adalah pagi sebelum senja tanggal 14 September, ketika Bulan sabit, M44 (Praesepe, atau Sarang Lebah) dan Venus berkerumun bersama dalam konjungsi yang luar biasa di langit timur. .

Melambangkan nama alternatifnya, M44 memang terlihat seperti segerombolan lebah yang menyala-nyala, diapit di sebelah kiri oleh Bulan sabit dan di sebelah kanan oleh Venus yang menyala-nyala. Pada 2,4 derajat, bidang binokular tidak dapat menangkap rentang hampir empat derajat pengelompokan itu, tetapi pada gilirannya saya dapat menemani Praesepe dengan Bulan atau Venus. Dengan hanya ditemani rubah di dekatnya, itu adalah pengalaman luar biasa yang juga menunjukkan bahwa di dalam bidang binokular, gugusan bintang ini secara optikal tidak ditenggelamkan oleh benda-benda planet di kedua sisinya.

Berada jauh di malam musim gugur, akses ke Orion musim dingin memungkinkan untuk mengamati kaskade gugusan dan nebulanya di dalam pedang. Meskipun fitur ini sudah menghilang ke dalam senja yang tumbuh, saya memastikan bahwa seluruh panjangnya dapat ditampung dalam bidang lensa mata.

Teropong ini pasti lebih bahagia di bawah langit astronomi yang gelap dan akan berfungsi sebagai instrumen langit dalam dan komet yang bermanfaat. Satu-satunya hal yang akan saya tambahkan adalah bahwa karena eyepieces dipegang sejajar dengan kereta optik dan bukan sudut kanan, penggunaan surgawi akan membutuhkan garpu bersudut besar atau dudukan paralel untuk mendapatkan di bawah eyepieces untuk mengakses objek dekat zenith. .

Sekilas

Pembesaran: 28×

Bukaan: 110mm

Bidang pandang: 42m pada 1.000m (2,4 derajat)

Jarak fokus terdekat: 36m

Rentang penyesuaian dioptri: –7/+18

Rentang jarak antar pupil: 56–74mm

Keluar diameter pupil: 3.93mm

Bobot: 4,5kg

Tahan air terhadap: IPX7 (kedalaman 0,5m selama 30 menit)

Detail: opticalvision.co.uk

Harga: £749

Steve Ringwood adalah kontributor tetap untuk Astronomi Sekarang.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

storage ideasshelf ideasdecorative aquRIUMkitchen shelf ideasshelving ideas

Leave a Reply

Your email address will not be published.