Petani di India mengurangi jejak karbon mereka dengan pohon dan tenaga surya

Pada tahun 2007, perkebunan kacang tanah P. Ramesh yang berusia 22 tahun merugi. Seperti yang biasa dilakukan di sebagian besar India (dan sampai sekarang), Ramesh menggunakan campuran pestisida dan pupuk di lahan seluas 2,4 hektar di distrik Anantapur di India selatan. Di daerah seperti gurun ini, yang mendapat curah hujan kurang dari 600 milimeter hampir setiap tahun, bertani adalah sebuah tantangan.

“Saya kehilangan banyak uang dengan menanam kacang tanah melalui metode pertanian kimia,” kata Ramesh, yang menggunakan huruf pertama dari nama ayahnya diikuti dengan nama depannya, seperti yang biasa terjadi di banyak bagian India selatan. Bahan kimia itu mahal dan hasilnya rendah.

Kemudian pada 2017, ia menjatuhkan bahan kimia itu. “Sejak saya melakukan praktik pertanian regeneratif seperti wanatani dan pertanian alami, hasil dan pendapatan saya meningkat,” katanya.

Agroforestri melibatkan penanaman tanaman keras berkayu (pohon, semak, palem, bambu, dll.) di samping tanaman pertanian (SN: 21/7/21 & 17/7/21, hlm. 30). Salah satu metode pertanian alami menyerukan penggantian semua pupuk kimia dan pestisida dengan bahan organik seperti kotoran sapi, urin sapi dan gula merah, sejenis gula hitam padat yang terbuat dari tebu, untuk meningkatkan tingkat nutrisi tanah. Ramesh juga memperluas tanamannya, awalnya kacang tanah dan beberapa tomat, dengan menambahkan pepaya, millet, okra, terong (disebut brinjal lokal) dan tanaman lainnya.

foto lingkaran wanita India dengan pakaian cerah memegang bola pupuk seukuran telapak tangan
Petani di Anantapur, India, berpose dengan pupuk alami yang mereka gunakan pada tanaman mereka. Disebut Ghanajeevamritam, berisi jaggery, kotoran sapi, urin sapi dan kadang-kadang tepung dari kacang kering. M. Shaikshavali

Dengan bantuan dari Accion Fraterna Ecology Center nirlaba di Anantapur, yang bekerja dengan petani yang ingin mencoba pertanian berkelanjutan, Ramesh meningkatkan keuntungannya cukup untuk membeli lebih banyak tanah, memperluas persilnya menjadi sekitar empat hektar. Seperti ribuan petani lain yang mempraktikkan pertanian regeneratif di seluruh India, Ramesh telah berhasil menyuburkan tanahnya yang terkuras, sementara pohon-pohon barunya membantu menjaga karbon keluar dari atmosfer, sehingga memainkan peran kecil namun penting dalam mengurangi jejak karbon India. Studi terbaru menunjukkan bahwa potensi penyerapan karbon agroforestri adalah sebanyak 34 persen lebih tinggi dari bentuk standar pertanian.

Di India barat, lebih dari 1.000 kilometer dari Anantapur, di desa Dhundi di Gujarat, Pravinbhai Parmar, 36 tahun, menggunakan sawahnya untuk mitigasi perubahan iklim. Dengan memasang panel surya, dia tidak lagi menggunakan solar untuk menyalakan pompa air tanahnya. Dan dia memiliki insentif untuk memompa hanya air yang dia butuhkan karena dia dapat menjual listrik yang tidak dia gunakan.

Jika semua petani seperti Parmar beralih ke solar, emisi karbon India, yaitu 2,88 miliar metrik ton per tahun, bisa turun antara 45 juta dan 62 juta ton per tahun, menurut laporan tahun 2020 di Manajemen Karbon. Sejauh ini, negara ini memiliki sekitar 250.000 pompa irigasi surya dari sekitar 20 juta hingga 25 juta total pompa air tanah.

BACA JUGA :  Sel, Gel, dan Mesin Kehidupan

Untuk negara yang harus menyediakan apa yang akan segera menjadi populasi terbesar di dunia, menanam makanan sambil mencoba menurunkan emisi gas rumah kaca yang sudah tinggi dari praktik pertanian adalah sulit. Saat ini, pertanian dan peternakan menyumbang 14 persen dari emisi gas rumah kaca nasional bruto India. Penambahan listrik yang digunakan oleh sektor pertanian membuat angka ini naik menjadi 22 persen.

Ramesh dan Parmar adalah bagian dari kelompok petani kecil namun berkembang yang mendapatkan bantuan dari program pemerintah dan non-pemerintah untuk mengubah cara mereka bertani. Masih ada jalan untuk mencapai perkiraan 146 juta orang lain yang mengolah 160 juta hektar lahan subur di India. Namun kisah sukses para petani ini adalah kesaksian bahwa salah satu sektor penghasil emisi terbesar di India dapat berubah.

foto 8 pria berdiri dalam bentuk tubuh av di depan ladang dengan tanaman dan panel surya
Pravinbhai Parmar (tengah) berpose dengan sesama petani yang menjadi bagian dari program irigasi surya di desa Dhundi, Gujarat.Program IWMI-TATA, Shashwat Cleantech dan Dhundi Saur Urja Utpadak Sahkari Mandali

Memberi makan tanah, menopang petani

Petani India sudah sangat merasakan dampak perubahan iklim, menghadapi musim kemarau, curah hujan yang tidak menentu dan gelombang panas yang semakin sering dan siklon tropis. “Ketika kita berbicara tentang pertanian cerdas iklim, kita sebagian besar berbicara tentang bagaimana hal itu telah mengurangi emisi,” kata Indu Murthy, kepala sektor untuk iklim, lingkungan dan keberlanjutan di Pusat Studi Sains, Teknologi dan Kebijakan, sebuah think tank di Bengaluru. Tetapi sistem seperti itu juga harus membantu petani “mengatasi perubahan tak terduga dan pola cuaca,” katanya.

Ini, dalam banyak hal, adalah filosofi yang mendorong berbagai praktik pertanian berkelanjutan dan regeneratif di bawah payung agroekologi. Pertanian alami dan wanatani adalah dua komponen dari sistem ini yang menemukan semakin banyak peminat di berbagai bentang alam India, kata YV Malla Reddy, direktur Accion Fraterna Ecology Centre.

“Bagi saya, perubahan penting adalah perubahan sikap masyarakat terhadap pohon dan vegetasi dalam beberapa dekade terakhir,” kata Reddy. “Pada tahun 70-an dan 80-an, orang tidak begitu sadar akan nilai pohon, tetapi sekarang mereka menganggap pohon, terutama buah-buahan dan pohon utilitarian, juga sebagai sumber pendapatan.” Reddy telah mengadvokasi pertanian berkelanjutan di India selama hampir 50 tahun. Jenis pohon tertentu, seperti pongamia, subabul dan avisa, memiliki manfaat ekonomi selain buahnya; mereka menyediakan pakan ternak untuk ternak dan biomassa untuk bahan bakar.

BACA JUGA :  Ide Cacat dari Awal – Eksperimental Perbatasan, dengan Josh Mitteldorf

Organisasi Reddy telah memberikan bantuan kepada lebih dari 60.000 keluarga petani India untuk mempraktikkan pertanian alami dan wanatani di hampir 165.000 hektar. Perhitungan potensi penyerapan karbon tanah dari pekerjaan mereka sedang berlangsung. Tetapi sebuah laporan tahun 2020 oleh Kementerian Lingkungan Hidup, Hutan dan Perubahan Iklim India mencatat bahwa praktik pertanian ini dapat membantu India mencapai tujuannya memiliki 33 persen tutupan hutan dan pohon untuk memenuhi komitmen penyerapan karbonnya berdasarkan perjanjian iklim Paris pada tahun 2030.

Pertanian regeneratif adalah cara yang relatif murah untuk mengurangi karbon dioksida di atmosfer, dibandingkan dengan solusi lain. Pertanian regeneratif menghabiskan biaya $10 hingga $100 per ton karbon dioksida yang dihilangkan dari atmosfer, dibandingkan dengan $100 hingga $1.000 per ton karbon dioksida untuk teknologi yang secara mekanis menghilangkan karbon dari udara, menurut analisis tahun 2020 di Kelestarian Alam. Pertanian seperti itu tidak hanya masuk akal bagi lingkungan, tetapi kemungkinan pendapatan petani juga akan meningkat saat mereka beralih ke pertanian regeneratif, kata Reddy.

foto wanita India di ladang memanen tanaman
Pertanian di desa Kanumpalli di distrik Antanapur menanam banyak tanaman menggunakan metode pertanian alami.M. Shaikshavali
foto petani perempuan berjalan berbaris melalui ladang tanaman tinggi, mereka semua memiliki bundel besar chiraita panen di atas kepala mereka
Petani dari komunitas suku Baiga dan Gondh di Dholbajja panchayat, India, memanen chiraita, atau Andrographis paniculata, tanaman yang digunakan untuk tujuan pengobatan. Komunitas adat mereka baru-baru ini menggunakan metode wanatani dan pertanian berkelanjutan.Fotografer Elsa Remijn, disediakan oleh Commonland

Tumbuh surya

Membangun praktik agroekologi untuk melihat efek pada penyerapan karbon dapat memakan waktu bertahun-tahun atau dekade. Tetapi menggunakan energi terbarukan dalam pertanian dapat dengan cepat mengurangi emisi. Untuk alasan ini, Institut Manajemen Air Internasional nirlaba, IWMI, meluncurkan program Tenaga Surya sebagai Tanaman Remuneratif di desa Dhundi pada tahun 2016.

“Ancaman terbesar yang dihadirkan perubahan iklim, khususnya bagi petani, adalah ketidakpastian yang ditimbulkannya,” kata Shilp Verma, peneliti IWMI untuk kebijakan air, energi, dan pangan yang berbasis di Anand. “Setiap praktik pertanian yang akan membantu petani mengatasi ketidakpastian akan meningkatkan ketahanan terhadap perubahan iklim.” Petani memiliki lebih banyak dana untuk menghadapi kondisi yang tidak aman ketika mereka dapat memompa air tanah dengan cara yang ramah iklim yang juga memberikan insentif untuk menyimpan air di tanah. “Jika Anda memompa lebih sedikit, maka Anda bisa menjual kelebihan energi ke jaringan listrik,” katanya. Tenaga surya menjadi sumber pendapatan.

Menanam padi, terutama padi sawah yang ditanam di lahan tergenang, membutuhkan banyak air. Rata-rata dibutuhkan sekitar 1.432 liter air untuk menghasilkan satu kilogram beras, menurut International Rice Research Institute. Organisasi tersebut mengatakan bahwa padi beririgasi menerima sekitar 34 hingga 43 persen dari total air irigasi dunia. India adalah pengekstrak air tanah terbesar di dunia, menyumbang 25 persen dari ekstraksi global. Ketika pompa diesel melakukan ekstraksi, karbon dilepaskan ke atmosfer. Parmar dan rekan-rekan petaninya dulu harus membeli bahan bakar itu untuk menghidupkan pompa mereka.

BACA JUGA :  Rocket Lab menunggu cuaca 'ideal' sebelum peluncuran dan upaya pemulihan – Spaceflight Now

“Kami dulu menghabiskan 25.000 rupee [about $330] setahun untuk menjalankan pompa air bertenaga diesel kami. Ini dulu benar-benar memotong keuntungan kami,” kata Parmar. Ketika IWMI memintanya pada tahun 2015 untuk berpartisipasi dalam proyek percontohan irigasi bertenaga surya dengan emisi karbon nol, Parmar mendengarkan semuanya.

Sejak itu, Parmar dan enam rekan petani di Dhundi telah menjual lebih dari 240.000 kilowatt-jam ke negara bagian dan menghasilkan lebih dari 1,5 juta rupee ($20.000). Pendapatan tahunan Parmar meningkat dua kali lipat dari rata-rata 100.000–150.000 rupee menjadi 200.000–250.000 rupee.

Dorongan itu membantunya mendidik anak-anaknya, salah satunya mengejar gelar di bidang pertanian — sebuah tanda yang menggembirakan di negara di mana pertanian tidak lagi digemari oleh generasi muda. Seperti yang dikatakan Parmar, “Tenaga surya tepat waktu, mengurangi polusi, dan juga memberi kami penghasilan tambahan. Apa yang tidak disukai darinya?”

gambar udara panel surya di antara tanaman
Gambar udara ini menunjukkan panel surya yang dipasang di antara tanaman untuk menggerakkan pompa air tanah dan menawarkan sumber pendapatan baru bagi petani di desa Dhundi, India barat.Program IWMI-TATA, Shashwat Cleantech dan Dhundi Saur Urja Utpadak Sahkari Mandali

Parmar telah belajar merawat dan memperbaiki panel dan pompa sendiri. Desa-desa tetangga sekarang meminta bantuannya ketika mereka ingin memasang pompa bertenaga surya atau membutuhkan perbaikan pompa. “Saya senang bahwa orang lain juga mengikuti jejak kami. Sejujurnya, saya merasa cukup bangga bahwa mereka memanggil saya untuk membantu mereka dengan sistem pompa surya mereka.”

Proyek IWMI di Dhundi telah begitu sukses sehingga negara bagian Gujarat mulai mereplikasi skema tersebut pada tahun 2018 untuk semua petani yang tertarik di bawah inisiatif yang disebut Suryashakti Kisan Yojana, yang diterjemahkan menjadi proyek tenaga surya untuk petani. Dan Kementerian Energi Baru dan Terbarukan India sekarang mensubsidi dan memberikan pinjaman berbunga rendah untuk irigasi bertenaga surya di antara para petani.

“Hal utama tentang pertanian cerdas iklim adalah segala sesuatu yang kita lakukan harus memiliki lebih sedikit jejak karbon,” kata Aditi Mukherji, rekan Verma dan penulis laporan bulan Februari dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (SN: 26/3/22, hal. 7). “Itu tantangan terbesar. Bagaimana Anda membuat sesuatu dengan jejak karbon rendah, tanpa berdampak negatif pada pendapatan dan produktivitas?” Mukherji adalah pemimpin proyek regional untuk Irigasi Surya untuk Ketahanan Pertanian di Asia Selatan, sebuah proyek IWMI yang melihat berbagai solusi irigasi surya di Asia Selatan.

Kembali di Anantapur, “ada juga perubahan yang terlihat pada vegetasi di distrik kami,” kata Reddy. “Sebelumnya, mungkin tidak ada pohon sampai mata bisa melihat di banyak bagian distrik. Sekarang tidak ada tempat yang tidak memiliki setidaknya 20 pohon di depan Anda. Ini adalah perubahan kecil, tetapi sangat signifikan untuk wilayah kering kami.” Dan Ramesh dan petani lainnya sekarang menikmati pendapatan yang stabil dan berkelanjutan dari pertanian.

Sebuah keluarga yang memegang tanaman yang ditanam dengan metode pertanian alami
Sebuah keluarga di desa Muchurami di distrik Anantapur, India, memajang sayuran yang dipanen melalui metode pertanian alami. Sayuran termasuk labu, kacang polong, bayam, dan labu botol.M. Shaikshavali

“Ketika saya menanam kacang tanah, saya biasa menjualnya ke pasar lokal,” kata Ramesh. Dia sekarang menjual langsung ke penduduk kota melalui grup WhatsApp. Dan salah satu toko grosir online terbesar di India, bigbasket.com, dan lainnya telah mulai membeli langsung darinya untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan buah dan sayuran organik dan “bersih”.

“Saya yakin sekarang bahwa anak-anak saya juga bisa bertani dan mencari nafkah jika mereka mau,” kata Ramesh. “Saya tidak merasakan hal yang sama sebelum menemukan praktik pertanian nonkimia ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.