Laser mengungkapkan penyebaran kota kuno yang tersembunyi di Amazon

Lanskap kota besar yang berisi tempat perkemahan, desa, kota, dan pusat-pusat monumental yang saling berhubungan tumbuh subur di hutan hujan Amazon lebih dari 600 tahun yang lalu.

Di tempat yang sekarang Bolivia, anggota budaya Casarabe membangun sistem perkotaan yang mencakup jalan lintas lurus yang membentang beberapa kilometer, kanal dan waduk, para peneliti melaporkan 25 Mei di Alam.

Penyebaran kota dengan kepadatan rendah seperti itu dari zaman pra-Columbus sebelumnya tidak dikenal di Amazon atau di tempat lain di Amerika Selatan, kata arkeolog Heiko Prümers dari Institut Arkeologi Jerman di Bonn dan rekan-rekannya. Alih-alih membangun kota-kota besar yang padat dengan orang-orang, populasi Casarabe yang cukup besar tersebar di jaringan pemukiman kecil hingga menengah yang menggabungkan banyak ruang terbuka untuk pertanian, para ilmuwan menyimpulkan.

Laser udara mengintip melalui pepohonan lebat dan penutup tanah untuk mengidentifikasi struktur dari jaringan perkotaan dengan kepadatan rendah yang telah lama luput dari perhatian para arkeolog berbasis darat.

Penggalian sebelumnya menunjukkan bahwa petani, nelayan, dan pemburu jagung Casarabe menghuni area seluas 4.500 kilometer persegi. Selama sekitar satu abad, para peneliti telah mengetahui bahwa orang Casarabe membuat tembikar yang rumit dan membangun gundukan tanah yang besar, jalan lintas dan kolam. Tetapi temuan ini terletak di lokasi hutan terpencil yang sulit untuk digali, meninggalkan alasan untuk membangun gundukan dan sifat masyarakat Casarabe, yang ada dari sekitar tahun 500 hingga 1400, sebuah misteri.

Tim Prümers memilih untuk melihat melalui penutup subur Amazon dari atas, bertujuan untuk menemukan peninggalan aktivitas manusia yang biasanya tetap tersembunyi bahkan setelah survei tanah yang cermat. Para ilmuwan menggunakan helikopter yang membawa peralatan khusus untuk menembakkan pulsa laser ke hutan Amazon serta hamparan padang rumput. Pulsa laser itu memantulkan data dari permukaan bumi. Teknik ini, yang disebut deteksi dan jangkauan cahaya, atau singkatnya lidar, memungkinkan para peneliti untuk memetakan kontur struktur yang sekarang tidak terlihat.

Melihat gambar lidar baru, “jelas bahwa gundukan itu adalah platform dan piramida yang berdiri di atas teras buatan di pusat pemukiman yang terencana dengan baik,” kata Prümers.

Tim Prümers melakukan survei lidar di enam bagian wilayah Casarabe kuno. Data lidar mengungkapkan 26 situs, 11 di antaranya sebelumnya tidak diketahui.

Dua situs, Cotoca dan Landívar, jauh lebih besar daripada yang lain. Kedua pemukiman memiliki gundukan platform persegi panjang dan berbentuk U dan piramida tanah berbentuk kerucut di atas teras buatan. Parit melengkung dan tembok pertahanan membatasi setiap situs. Jalan lintas memancar keluar dari Cotoca dan Landívar ke segala arah, menghubungkan situs utama tersebut ke situs yang lebih kecil dengan gundukan platform yang lebih sedikit yang kemudian terhubung ke tempat yang mungkin merupakan tempat perkemahan kecil atau area untuk kegiatan khusus, seperti menyembelih mangsa.

Jaringan pemukiman masyarakat Casarabe bergabung dengan contoh-contoh kuno dan masa kini lainnya dari urban sprawl dengan kepadatan rendah di seluruh dunia, kata arkeolog Roland Fletcher dari University of Sydney. Situs-situs ini menimbulkan pertanyaan tentang apakah hanya tempat-tempat dengan pemerintahan terpusat yang memerintah atas orang-orang yang memenuhi lingkungan di jalan-jalan sempit, seperti metropolis Mesopotamia berusia 6.000 tahun, yang dapat didefinisikan sebagai kota.

Beberapa pemukiman perkotaan masa lalu yang terorganisir di sekitar penanaman tanaman membentang hingga 1.000 kilometer persegi atau lebih di daerah tropis. Ini termasuk tempat-tempat seperti Greater Angkor di Asia Tenggara sekitar 700 hingga 800 tahun yang lalu dan situs Maya yang saling berhubungan di Amerika Tengah yang berasal dari setidaknya 2.300 tahun yang lalu (SN: 29/4/16; SN: 27/9/18). Saat ini, wilayah yang diperluas di luar kota-kota besar, terutama di Asia Tenggara, memadukan kegiatan industri dan pertanian lebih dari puluhan ribu kilometer.

Kelompok pemukiman Casarabe yang saling berhubungan berkisar antara 100 kilometer persegi hingga lebih dari 500 kilometer persegi. Pemukiman tersebar di area yang sebanding termasuk situs berusia 6.000 tahun dari budaya Trypillia Eropa Timur (SN: 19/2/20).

Hutan tropis yang sebagian besar belum dijelajahi, seperti Cekungan Kongo di Afrika Tengah, mungkin menampung bentuk-bentuk awal pembangunan perkotaan dengan kepadatan rendah, prediksi Fletcher.

Hanya penggalian lebih lanjut yang dipandu oleh bukti lidar yang dapat mulai mengungkap ukuran populasi Casarabe, kata Prümers. Apakah situs Casarabe utama mewakili kursi kekuasaan di negara bagian dengan kelas atas dan bawah juga masih belum diketahui, tambahnya.

Penyebaran budaya Casarabe pasti telah mencakup sejumlah besar orang di abad-abad sebelum Spanyol tiba dan jumlah penduduk Pribumi anjlok, sebagian besar karena penyakit, kerja paksa dan perbudakan, kata arkeolog John Walker dari University of Central Florida di Orlando.

Apa pun yang ada dalam pikiran Casarabe honchos ketika jaringan pemukiman tropis mereka menyebar, katanya, “kita mungkin harus mengesampingkan beberapa gagasan kita yang dipegang teguh tentang apa itu Amazon, dan apa itu kota, untuk lebih memahami apa yang terjadi.”

BACA JUGA :  Tingkat kematian akibat kanker di antara orang kulit hitam menurun dari waktu ke waktu, tetapi tetap lebih tinggi daripada kelompok lain

Leave a Reply

Your email address will not be published.